YKAT Blog

Font size: +
6 minutes reading time (1278 words)

Meluruskan Salah Faham: Panduan untuk Memahami dan Menerima Perbezaan Pendapat

Soalan

"Saya telah berusaha menjelaskan pentingnya mengutamakan amalan sunnah yang berdasarkan pada dalil. Sebagai contoh, saya menceritakan tentang keutamaan ucapan istighfar daripada alhamdulillah setelah selesai solat, kerana istighfar memiliki dalil yang khusus & jelas dicontohi Nabi. Namun, terdapat seseorang yang kurang setuju dengan pandangan & nasihat ini, beranggapan seolah-olah saya menyarankan agar tidak mengucapkan alhamdulillah selepas solat.

Saya cuba menjelaskan bahwa tujuan kita adalah mendidik masyarakat untuk mengamalkan amalan yang telah ditunjuk oleh Nabi kerana itu lebih utama,tidak lebih dari itu.Namun, orang tersebut bertegas & berpendapat bahawa kedua-dua ucapan itu sama-sama sunnah dan tidak perlulah penekanan khusus. Bagi beliau, sunnah itu adalah sunat dan boleh dilakukan mana saja tanpa perlu mengutamakan yang mana dahulu dan tidak ada salah pun, lagipun tiada dalil yang melarang melakukannya(ucap alhamdulillah). Ini membuat nasihat saya kelihatan seolah-olah menafikan keutamaan ucapan alhamdulillah, padahal saya hanya menekankan pentingnya istighfar.

Saya juga menyatakan jika cinta kepada Nabi, seharusnya lebih mengutamakan amalan yang berdalil, kerana itu lebih dekat dengan Nabi. Namun, sikap beliau seolah-olah susah untuk menerima nasihat yang telah didatangkan dalil padanya. Akhirnya, beliau memerli kepada saya dengan mengatakan, jika betul untuk menunjukkan bukti cinta kepada Nabi, bolehlah sembelih 80 ekor kambing tahun ini"

Ahmad Baharom 

Jawapan :

Keutamaan Amalan dan cara beramal

Setiap amalan agama adalah dari Nabi SAW kerana dialah orang yang paling amanah dalam menyampaikan agama serta menunjukkan cara kepada manusia untuk beribadah kepada Allah.Contohnya, hadith Nabi Muhammad SAW mengenai berbuat baik kepada ibu tiga kali sebelum menyebut bapa. Dalam Hadith tersebut, Nabi Muhammad SAW menekankan keutamaan berbakti kepada ibu sebelum bapa. Dalam contoh itu, penghormatan dan perhatian perlu lebih kepada ibu namun tidak pula mengurangkan pentingnya menghormati bapa, tetapi menunjukkan keutamaan dalam hal berbakti kepada orang tua.

Istighfar atau Mohon ampun selepas solat sebagai mana hadis berikut :

عَنْ ثَوْبَانَ، قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا انْصَرَفَ مِنْ صَلاَتِهِ اسْتَغْفَرَ ثَلاَثًا

Daripada Tsauban radiallahu 'anhu, beliau berkata: Apabila Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam selesai daripada solatnya, baginda akan memohon keampunan sebanyak tiga kali.‏ ‏.

وَقَالَ ‏ "‏ اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ تَبَارَكْتَ ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ 

Baginda juga akan menyebut: Ya Allah, Engkaulah yang Maha Sejahtera, daripada Engkaulah kesejahteraan. Engkau yang penuh keberkatan yang memiliki keagungan dan kemuliaan.‏.‏

قَالَ الْوَلِيدُ فَقُلْتُ لِلأَوْزَاعِيِّ كَيْفَ الاِسْتِغْفَارُ قَالَ تَقُولُ أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ

Al-Walid bertanya kepada Al-Awzai'e: Bagaimanakah cara beristighfar? Beliau menjawab: Engkau sebutlah: Astaghfirullah, astaghfirullah (Aku memohon keampunan Allah, aku memohon keampunan Allah).

Sahih Muslim, Kitab al-Masajid wa Mawadhi' as-Solat, hadis no: 591


Demikian pula, dalam situasi di atas, menekankan keutamaan istighfar(memohon ampun) sesudah solat berbanding 'alhamdulillah' bukanlah berarti mengabaikan pentingnya lafaz 'alhamdulillah', tetapi menunjukkan adanya keutamaan berdasarkan dalil yang sahih dalam situasi tersebut. Sepertimana contoh, ucapan 'alhamdulillah' juga memiliki dalil khusus untuk situasi dan keadaan tertentu, contohnya pada saat bersin, di mana keutamaan adalah mengucapkan alhamdulillah, bukan istighfar walaupun kedua-dua lafaz baik.Ini sepertimana saranan hadis daripada Abu Hurairah RA sabda Nabi SAW:

إِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ‏.‏ وَلْيَقُلْ لَهُ أَخُوهُ أَوْ صَاحِبُهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ‏.‏ فَإِذَا قَالَ لَهُ يَرْحَمُكَ اللَّهُ‏.‏ فَلْيَقُلْ يَهْدِيكُمُ اللَّهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ

Maksudnya: Apabila salah seorang daripada kamu bersin, maka hendaklah ia menyebut Alhamdulillah. Dan menjawab bagi saudara atau sahabatnya yarhamkallah. Maka apabila seseorang menyebut kepadanya (orang yang bersin) Yarhamkallah maka hendaklah menyebut Yahdikumullah wa Yuslih baalakum. Riwayat al-Bukhari (6224)

Salah satu keutamaan mengutamakan amalan yang berdalil adalah ia untuk mengikuti teladan Nabi Muhammad SAW. Dalam Islam, Nabi Muhammad dianggap sebagai uswah hasanah (contoh terbaik) dan mengikuti sunnahnya adalah cara untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Jadi, ketika sebuah amalan secara spesifik dianjurkan oleh Nabi, mengikuti amalan tersebut memiliki nilai spiritual yang tinggi.

Suatu ketika, Ibn Umar r.a. mendengar seorang lelaki di sampingnya bersin dan mengucapkan Alhamdulillah dengan tambahan SELAWAT kepada Nabi SAW, iaitu

"Alhamdulillah, wassalam Ala Rasulillah".

Ibn Umar berkata kepadanya, "Aku pun menyebut zikir Alhamdulillah dan Salam ke atas Rasulillah. Tetapi bukan begini yang diajar oleh Rasulullah SAW kepada kami. Baginda mengajarkan kepada kami supaya menyebut: Alhamdulillah Ala Kulli Hal". )(Hadis Tirmizi)

Walaupun berselawat kepada Nabi adalah zikir yang besar dan dituntut, tetapi menjadikannya sebagai zikir tambahan selepas bersin adalah suatu yang tidak kena pada tempatnya. Beginilah kaedah ibadah zikir yang ditunjuk oleh sahabat Nabi SAW.

Boleh Buat Sebab Tiada Dalil Larangan

Inovasi terhadap amalan agama dengan justifikasi "tidak ada larangan" dapat menimbulkan risiko serius, termasuk risiko inovasi atau menambah perkaran baru dalam agama yang tidak memiliki asas dari Al-Qur'an atau Sunnah. Pendekatan ini menyimpang dari prinsip penting dalam Islam yang menekankan dalil sebagai dasar setiap amalan. Praktik berdasarkan dalil memastikan amalan yang dibuat bertepatan dengan apa yang dikehendaki Allah dan mengikuti jejak Nabi Muhammad SAW. Pendekatan "tidak ada larangan" juga berpotensi menyebabkan perselisihan dalam masyarakat kerana akan timbul pelbagai ragam amalan yang berbeza-beza. Oleh kerana itu, sangat penting untuk selalu mengutamakan dalil dari Al-Qur'an dan Sunnah sebagai panduan dalam beragama, jika bukan mengikut agama melalui dua sumber itu, lalu dari sumber mana agama kita mendapat rujukan untuk di ikut?

Sunnah & Sunat

Istilah "sunnah" dan "sunat" sering kali digunakan dan disalah faham, kelihatan serupa, tetapi sebenarnya memiliki makna dan berbeza. Penting untuk memahami perbezaan antara "sunnah" dalam konteks yang lebih luas dan istilah "sunat". "Sunnah" merujuk kepada tindakan, ucapan, atau persetujuan dari Nabi Muhammad SAW, dan berperanan penting dalam menentukan hukum serta praktik dalam agama Islam. Manakala 'sunat' adalah pembahagian hukum dalam fiqh. Dalam fiqh, atau hukum, amalan-amalan dikelompokkan ke dalam beberapa kategori seperti fardhu,sunat,mubah,makruh dan haram.

Contohnya, solat sunat wudhuk itu hukumnya sunat, tapi cara perlaksanaan solat itu (termasuk gerakan fizikal seperti takbiratul ihram, rukuk, sujud, dan lain-lain) adalah wajib mengikut sunnah Nabi Muhammad SAW. Ini bererti,walaupun amalan solat tersebut sunat sahaja, tetapi bila ia dilakukan, pelaksanaannya harus tepat dengan aturan yang ditetapkan dalam sunnah. Jika tidak, solat tak sempurna, mungkin tidak sah dan tidak diterima.

Dalam konteks ucapan alhamdulillah, mengucapkannya adalah baik dan disarankan dalam banyak situasi, seperti setelah bersin atau menerima berkah. Namun, dalam konteks tertentu,amalan lain seperti istighfar mungkin memiliki keutamaan berdasarkan dalil. Ini tidak mengurangi kebaikan atau nilai alhamdulillah, tetapi memberikan panduan tentang bagaimana mengutamakan amalan tertentu dalam situasi tertentu.

Sikap Dalam Perbezaan Pendapat

Sikap dan sifat individu dalam situasi diatas dapat menimbulkan impak negatif dalam masyarakat. Pertama, ia merencat proses pembelajaran kerana meremehkan atau memperolok nasihat sedangkan jelas berdasarkan dalil, dan perkara ini dapat menghalang orang lain mendapatkan pemahaman yang lebih tepat tentang agama. Budaya sinisme,suka memerli dan ejekan melihatkan rasa kurang hormat terhadap ilmu agama yang disampaikan. Sikap ini membentuk pandangan sempit, di mana perbezaan pendapat tidak diterima dengan matang dan sangat mudah menimbulkan konflik, salah faham, dan ketegangan antara anggota masyarakat.

Terakhir, sikap tidak menghargai nasihat berdasarkan dalil ini menghalang perkembangan & kebijaksanaan minda untuk membuat keputusan dan tindakan yang baik. Kita bersikap untuk tetap berpegang pada prinsip dan nilai-nilai agama, serta mendidik atau mempengaruhi orang lain dengan cara yang positif dan konstruktif, sambil menghindari konflik atau perdebatan yang tidak produktif.

Kesimpulan

Imam Syafie mengatakan apa juga hukum diputuskan Nabi SAW, adalah apa difahami Baginda terhadap al-Quran. Allah SWT juga meletakkan syarat ketaatan kepada-Nya dengan mentaati Baginda.

مَّن يُطِعِ ٱلرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ ٱللَّهَ ۖ وَمَن تَوَلَّىٰ فَمَآ أَرْسَلْنَـٰكَ عَلَيْهِمْ حَفِيظًۭا ٨٠

Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya ia telah taat kepada Allah; dan sesiapa yang berpaling ingkar, maka (janganlah engkau berdukacita wahai Muhammad), kerana Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pengawal (yang memelihara mereka dari melakukan kesalahan). (al-Nisa': 80)

وَأَطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ وَٱحْذَرُوا۟ ۚ فَإِن تَوَلَّيْتُمْ فَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّمَا عَلَىٰ رَسُولِنَا ٱلْبَلَـٰغُ ٱلْمُبِينُ ٩٢

Dan taatlah kamu kepada Allah serta taatlah kepada Rasul Allah, dan awaslah (janganlah sampai menyalahi perintah Allah dan RasulNya). Oleh itu, jika kamu berpaling (enggan menurut apa yang diperintahkan itu), maka ketahuilah, bahawa sesungguhnya kewajipan Rasul Kami hanyalah menyampaikan (perintah-perintah) dengan jelas nyata.(al Maidah: 92).

Wallahualam 

Umat Dakwah: Buang Alasan dan Cuba
Cinta Hachiko
 

Comments

No comments made yet. Be the first to submit a comment
Already Registered? Login Here
Guest
Sunday, 21 April 2024